Saturday, July 24, 2010

Babi hutan jadi tarikan ramai ke Taman TAR

Beberapa bulan lalu, sekawan babi hutan turun dari bukit (hutan) untuk mencari makan. Tidak ramai orang yang tahu.

Babi hutan berkenaan turun selepas senja dan ada kalanya pada siang hari. Haiwan liar tersebut nampaknya tidak hirau akan kehadiran manusia tetapi akan lari masuk ke dalam hutan apabila manusia cuba mendekatinya. Itu beberapa bulan lepas.

Berita mengenai kehadiran babi hutan berkenaan di kaki bukit Jalan 1, Taman Tun Abdul Razak, Ampang begitu cepat disebarkan dan apabila ia dimuatkan dalam beberapa buah akhbar berbahsa Mandarin, maka ia menjadi satu tarikan pula.

Pada siang hari, tetapi tidak selalu, beberapa ekor babi hutan akan keluar untuk mencari sisa-sisa makanan yang diberikan oleh manusia kepada monyet dan beruk. Sekarang, manusia memberi makanan kepada babi hutan pula.

Dua ekor babi hutan jantan keluar untuk mendapatkan makanan yang diberi oleh pengunjung. Foto ini dirakam sekitar waktu tengah hari.



Berikutan tersiarnya berita mengenai babi hutan berkenaan, Taman TAR kini dibanjiri orang ramai, terutama pada waktu malam. Ia seolah-olah menjadi satu daya tarikan kerana orang bandar jarang sekali dapat melihat babi hutan dari dekat.


Saya tidak pasti sama ada babi hutan dilindungi dibawah akta hidupan liar yang dipertanggungjawabkan kepada Jabatan Perlindungan Hidupan Liar dan Taman Negara (Perhilitan) dan sama ada binatang tersebut boleh diburu atau diperangkap.

Kehadiran pengunjung yang semakin ramai setiap malam menimbulkan tanda tanya tentang tujuan sebenar mereka ke situ. Ada yang datang dengan 'pick-up truck' yang mungkin akan digunakan untuk mengangkut babi hutan yang diperangkap. Mungkin tidak tetapi naluri saya berpendapat sebaliknya atas kesedaran nafsu makanan di kalangan masyarakat tertentu.

Beberapa ekor babi hutan yang muncul pada sebelah malam untuk mencari makan. Kehadiran manusia tidak dihiraukan tetapi manusia harus sedar bahawa babi hutan adalah haiwan liar yang berkemampuan untuk menyerang dan mencederakan kita.

Seperkara lagi yang harus diingati adalah haiwan pemangsa yang memburu dan memakan babi hutan pasti ada di mana adanya mangsa. Jika ada babi hutan maka akan adalah harimau, sama ada harimau belang, harimau kumbang, harimau bintang ataupun harimau dahan dan ular sawa. Ular sawa yang panjangnya melebihi 10 kaki pernah dilihat berdekatan tempat dimana babi hutan berada.

2 comments:

Anonymous said...

Pak Tuan Syed,
Sebelum babi itu "berrmaharajalela" di taman TAR, Taman Bukit Antaraba0gsa babi-baji ini duduk lepak. Selepas tanah runtuh, lama tidak tidak muncul la ni dia berkampung di TAR. Minta Yen Yen jadikan produk pelancongan seperti kelip-kelip di kuala selangor.


Kerbau balar

Syed Imran said...

Kerbau balar,

elok sangat sebab ramai yang hadir adalah se"kampung" dengan Yen Yen.